Asian Spectator

.

.

Cacar monyet – kegagalan pemerataan vaksin global berikutnya?

  • Written by Deborah Gleeson, Associate Professor in Public Health, La Trobe University
Cacar monyet – kegagalan pemerataan vaksin global berikutnya?

Akses yang tidak adil ke vaksin COVID-19 telah menjadi kegagalan moral yang besar yang sebelumnya telah diperingatkan[1] oleh direktur jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada awal tahun 2021.

Upaya internasional untuk mendistribusikan dosis vaksin COVID-19 secara adil gagal total selama 2020-2021, ketika negara-negara kaya membeli sebagian besar pasokan global, meninggalkan dosis yang tidak mencukupi[2] untuk negara-negara yang tidak mampu membeli vaksin di pasar swasta. Hal ini mengakibatkan ratusan ribu kematian yang tidak perlu [3] di negara-negara berpenghasilan rendah.

Tren yang meresahkan (dan familiar) muncul

Bahkan saat ini, dengan lebih dari 12,5 miliar dosis yang sekarang diberikan di seluruh dunia, sekitar satu dari lima orang di negara berpenghasilan rendah[4] belum menerima dosis COVID-19 vaksin. Dan karena masalah mendasar dari pemerataan vaksin sebelumnya belum terpecahkan, kesenjangan akses ke vaksin cacar monyet[5] akan menjadi aib global berikutnya.

Kita sudah melihat pola yang sama muncul: nasionalisme vaksin – karena negara-negara kaya menimbun dosis terbatas yang tersedia – dan hak eksklusif untuk membuat produk medis yang secara hati-hati dilindungi oleh perusahaan farmasi di Barat. Sementara, negara-negara miskin tak memiliki akses ke persediaan vaksin atau sarana untuk membuatnya sendiri.

Read more: Monkeypox in Australia: should you be worried? And who can get the vaccine?[6]

Jika kita tidak membalikkan tren ini, akan sangat sulit untuk mengendalikan epidemi cacar monyet secara global. Dan, negara-negara miskin akan sekali lagi menanggung beban kesehatan dan dampak ekonomi.

Cacar monyet atau MPX: darurat kesehatan masyarakat yang menyerukan solidaritas global

Cacar monyet tidak menghadirkan tingkat ancaman yang sama seperti COVID-19, tapi masih menjadi masalah kesehatan masyarakat yang besar dengan lebih dari 44.000 kasus[7] dilaporkan di setidaknya 99 negara sejak awal 2022.

Sejauh ini, sebagian besar kasus pada tahun 2022 terjadi pada laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki, tapi siapa pun bisa terkena cacar monyet. Beberapa kelompok populasi[8], termasuk anak kecil, perempuan hamil, dan mereka yang memiliki sistem kekebalan yang lemah memiliki risiko lebih besar terkena penyakit parah.

Untuk mengurangi risiko stigma yang terkait dengan istilah cacar monyet, Organisasi Kesehatan Dunia berencana untuk mengubah namanya[9]. Nama baru belum diumumkan, tapi banyak organisasi masyarakat mulai menggunakan MPX atau istilah serupa.

Read more: We need to talk about monkeypox without shame and blame[10]

Wabah 2022 adalah pertama kalinya ada transmisi berkelanjutan MPX di luar Afrika. Keseriusan situasi ini tercermin dalam keputusan WHO untuk menyatakannya sebagai darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional (PHEIC)[11] pada 23 Juli.

Pola global kasus dan kematian MPX

Selama wabah tahun 2022, sebagian besar kasus MPX dilaporkan di Amerika dan Eropa, masing-masing terhitung lebih dari 62% dan hampir 37% kasus[12] di empat minggu terakhir. Hampir 89% kasus dilaporkan di Amerika Serikat, Spanyol, Brasil, Jerman, Inggris, Prancis, Peru, Kanada, Belanda, dan Portugal. Saat ini, infeksi baru tampaknya menurun di Eropa, tapi terus meningkat dengan cepat di Amerika Serikat.

Kasus MPX pada manusia telah dilaporkan di Afrika tengah dan barat sejak 1970. Namun, pada tahun 2022, hanya ada 350 kasus yang dikonfirmasi di wilayah ini yang dilaporkan ke WHO[13], mewakili 1% dari kasus global.

Akan tetapi, Afrika lebih banyak mencatatkan kasus kematian. Enam dari 13 kematian[14] dilaporkan ke WHO dalam wabah saat ini (46%) terjadi di Afrika Barat dan Tengah.

Selama dua tahun pertama pandemi COVID-19, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Afrika (CDC Afrika), ribuan kasus MPX dan ratusan kematian[15] terjadi di sana. Tapi situasi ini hanya menarik sedikit perhatian internasional, dan benua itu tidak memiliki akses ke vaksin.

Vaksin untuk MPX kekurangan pasokan

Untungnya, ada beberapa vaksin cacar yang dapat digunakan untuk mencegah MPX.

Vaksin pilihan[16] adalah Modifikasi Vaccinia Ankara - Bavarian Nordic (MVA-BN), vaksin generasi ketiga yang memiliki efek samping yang lebih sedikit daripada vaksin yang lebih tua dan dapat diberikan dengan aman kepada orang dengan gangguan kekebalan dan perempuan hamil. Dua dosis diperlukan untuk memberikan perlindungan yang cukup.

Bavarian Nordic di Denmark merupakan satu-satunya perusahaan pemasok MVA-BN. Pabriknya dilaporkan telah ditutup selama berbulan-bulan karena ekspansi yang direncanakan, dan diperkirakan tidak dapat memproduksi dosis baru hingga 2023[17].

Bavarian Nordic adalah satu-satunya pemasok vaksin monkeypox pilihan. Shutterstock

Menurut WHO, ada sekitar 16 juta dosis MVA-BN yang ada[18]. Sebagian besar dalam bahan baku (bulk) daripada siap digunakan.

Saat ini tidak jelas persis berapa banyak dosis yang diperlukan untuk mengendalikan wabah. Tapi 16 juta dosis mungkin tidak cukup, terutama jika mereka didistribusikan secara tidak merata alih-alih tersedia untuk kelompok paling berisiko tinggi di setiap negara.

Negara-negara kaya menimbun persediaan vaksin yang ada

Sebagian besar dari 16 juta atau lebih dosis vaksin adalah dimiliki oleh atau dikontrakkan ke Amerika Serikat[19], yang mendanai beberapa aspek pengembangan vaksin. Jutaan dosis[20] dari bahan vaksin yang ada akan “diisi dan diselesaikan” di fasilitas yang dimiliki oleh pemerintah AS atau oleh perusahaan yang berbasis di AS.

Negara-negara kaya lainnya berlomba untuk mengamankan dosis dari pasokan yang tersisa. Komisi Eropa mengumumkan[21] telah mendapatkan sekitar 109 juta dosis dari Bavarian Nordic pada Juni 2022 dan 54.000 dosis[22] lebih lanjut pada Juli.

Inggris juga telah mendapatkan lebih dari 100.000 dosis[23], dan Kanada juga dilaporkan menandatangani kontrak jutaan dolar[24] untuk pasokan vaksin.

Pada 4 Agustus, Menteri Kesehatan Australia Mark Butler mengumumkan[25] bahwa Australia telah memesan 450.000 dosis Jynneos, 22.000 di antaranya akan tiba pada minggu yang sama dan sisanya selama 2022-2023.

Sementara WHO telah meminta[26] negara-negara yang memiliki dosis untuk membagikannya, tidak ada tanda-tanda ini terjadi hingga saat ini.

Tampaknya belum ada negara Afrika[27] yang menerima dosis tunggal. Sementara CDC Afrika berusaha untuk menegosiasikan akses ke vaksin, laporan berita menunjukkan tidak ada dosis yang tersisa[28] untuk dibeli dari sektor swasta.

Bavarian Nordic baru-baru ini diumumkan[29] telah menandatangani perjanjian dengan Pan American Health Organization untuk menyediakan akses ke MVA-BN vaksin untuk Amerika Latin dan Karibia. Rincian perjanjian ini, termasuk jumlah dosis dan negara penerima, belum tersedia untuk umum.

Hak eksklusif mencegah pembuatan vaksin yang lebih luas

Saat ini, Bavarian Nordic pada dasarnya mengendalikan pasokan global[30] vaksin yang sangat dibutuhkan oleh setidaknya 99 negara. Meskipun tidak dapat membuat vaksin sendiri sekarang karena pembangunan kembali pabriknya, ia masih dapat mencegah pihak lain membuat vaksin karena hak kekayaan intelektual yang didukung oleh Perjanjian tentang Aspek-Aspek Terkait Perdagangan dari Hak Kekayaan Intelektual (TRIPS) Organisasi Perdagangan Dunia[31].

Sebuah tanda di depan klinik vaksinasi di Miami, Florida, AS. EPA

Hak atas kekayaan intelektual tersebut antara lain meliputi perlindungan paten dan perlindungan rahasia dagang. Perlindungan paten memberikan setidaknya 20 tahun eksklusivitas, dengan ketentuan tidak ada orang lain yang dapat membuat atau menjual produk tanpa izin dari pemegang paten. Meskipun TRIPS mengizinkan pengecualian untuk perlindungan paten dalam keadaan tertentu, perlindungan rahasia dagang menghadirkan hambatan besar untuk pembuatan vaksin yang lebih luas[32].

Upaya untuk menegosiasikan pengabaian sementara aturan TRIPS untuk vaksin COVID-19 tidak menghasilkan hasil yang berarti[33], dan pengabaian terbatas pada COVID-19 tidak akan membantu menyediakan vaksin untuk penyakit lain seperti MPX.

Sebagai komunitas global, kita perlu berbuat lebih baik

Jika kesalahan yang sama dalam respons global COVID-19 terulang kembali di fenomena MPX, kecil kemungkinan wabah akan dikendalikan dengan cepat. Virus mungkin dapat menjadi kuat di reservoir hewan[34] dan menjadi endemik di lebih banyak negara.

Beban penderitaan dan kematian akan paling berat ditanggung oleh negara-negara yang paling tidak mampu mengakses alat-alat untuk mencegah dan mengelolanya. Kita harus melakukan semua yang kita bisa untuk memastikan itu tidak terjadi.

References

  1. ^ sebelumnya telah diperingatkan (www.who.int)
  2. ^ meninggalkan dosis yang tidak mencukupi (globalizationandhealth.biomedcentral.com)
  3. ^ ratusan ribu kematian yang tidak perlu (www.thelancet.com)
  4. ^ sekitar satu dari lima orang di negara berpenghasilan rendah (ourworldindata.org)
  5. ^ kesenjangan akses ke vaksin cacar monyet (www.bmj.com)
  6. ^ Monkeypox in Australia: should you be worried? And who can get the vaccine? (theconversation.com)
  7. ^ lebih dari 44.000 kasus (worldhealthorg.shinyapps.io)
  8. ^ kelompok populasi (worldhealthorg.shinyapps.io)
  9. ^ berencana untuk mengubah namanya (www.who.int)
  10. ^ We need to talk about monkeypox without shame and blame (theconversation.com)
  11. ^ menyatakannya sebagai darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional (PHEIC) (www.who.int)
  12. ^ lebih dari 62% dan hampir 37% kasus (worldhealthorg.shinyapps.io)
  13. ^ 350 kasus yang dikonfirmasi di wilayah ini yang dilaporkan ke WHO (worldhealthorg.shinyapps.io)
  14. ^ Enam dari 13 kematian (worldhealthorg.shinyapps.io)
  15. ^ ribuan kasus MPX dan ratusan kematian (africacdc.org)
  16. ^ Vaksin pilihan (theconversation.com)
  17. ^ diperkirakan tidak dapat memproduksi dosis baru hingga 2023 (healthpolicy-watch.news)
  18. ^ 16 juta dosis MVA-BN yang ada (www.who.int)
  19. ^ dimiliki oleh atau dikontrakkan ke Amerika Serikat (healthpolicy-watch.news)
  20. ^ Jutaan dosis (www.hhs.gov)
  21. ^ mengumumkan (ec.europa.eu)
  22. ^ 54.000 dosis (www.reuters.com)
  23. ^ lebih dari 100.000 dosis (www.bbc.com)
  24. ^ menandatangani kontrak jutaan dolar (www.reuters.com)
  25. ^ mengumumkan (www.health.gov.au)
  26. ^ WHO telah meminta (www.who.int)
  27. ^ belum ada negara Afrika (time.com)
  28. ^ tidak ada dosis yang tersisa (www.africanews.com)
  29. ^ baru-baru ini diumumkan (www.bavarian-nordic.com)
  30. ^ mengendalikan pasokan global (slate.com)
  31. ^ Perjanjian tentang Aspek-Aspek Terkait Perdagangan dari Hak Kekayaan Intelektual (TRIPS) Organisasi Perdagangan Dunia (www.wto.org)
  32. ^ untuk pembuatan vaksin yang lebih luas (academic.oup.com)
  33. ^ tidak menghasilkan hasil yang berarti (www.msf.org)
  34. ^ kuat di reservoir hewan (www.science.org)

Authors: Deborah Gleeson, Associate Professor in Public Health, La Trobe University

Read more https://theconversation.com/cacar-monyet-kegagalan-pemerataan-vaksin-global-berikutnya-190660

Magazine

Cacar monyet – kegagalan pemerataan vaksin global berikutnya?

Asisten dokter menyiapkan vaksin cacar monyet sebelum menyuntik pasien. APAkses yang tidak adil ke vaksin COVID-19 telah menjadi kegagalan moral yang besar yang sebelumnya telah diperingatkan oleh dir...

Masalah tranformasi digital yang tidak inklusif: pentingnya melayani orang yang tidak bisa akses internet

Getty ImagesIstilah “transformasi digital” sering terdengar akhir-akhir ini. Istilah ini sering digunakan untuk menggambarkan proses pergantian fungsi dan layanan yang pernah dilakukan sec...

Tenaga surya terbukti paling murah, dan riset kami menemukan teknologi yang membuatnya lebih murah lagi

ShutterstockPeristiwa cuaca ekstrem baru-baru ini telah menekankan pentingnya mengurangi emisi karbon dioksida yang meningkatkan suhu global. Transisi cepat dari ekonomi energi ke sumber energi terbar...



NewsServices.com

Content & Technology Connecting Global Audiences

More Information - Less Opinion