Asian Spectator

.

.

Penerbangan dibuka lagi, seberapa besar risikonya menyebarkan COVID?

  • Written by Ahmad Nurhasim, Editor Sains + Kesehatan, The Conversation
Penerbangan dibuka lagi, seberapa besar risikonya menyebarkan COVID?

Sejumlah negara di Asia Tenggara, Asia Timur[1], Asia Barat, Eropa[2], dan Australia makin melonggarkan pembatasan untuk orang-orang yang masuk ke negara tersebut.

Misalnya, Malaysia[3], Singapura,[4] dan Arab Saudi[5], tidak lagi mewajibkan para penumpang pesawat yang yang akan masuk negara tersebut untuk tes PCR dengan hasil negatif pra-keberangkatan. Aturan itu berlaku sepanjang penumpangnya sudah vaksin COVID-19 dua dosis atau booster.

Sedangkan Indonesia, kebijakan per April lalu[6] hingga kini, masih mewajibkan warganya maupun warga negara asing yang masuk ke negara ini untuk mengantongi tes PCR negatif 2 x24 jam dari negara keberangkatan.

Secara umum, selain tekanan ekonomi, pelonggaran itu didasarkan pada cakupan vaksinasi yang telah melebihi 70% penduduk. Selain itu, kasus-kasus COVID-19 yang masih tinggi seperti di Korea Selatan, Jepang, Taiwan dan Australia[7], mayoritas gejalanya ringan dan sistem kesehatan bisa mengatasinya.

Lalu bagaimana risiko penularan COVID-19 antarnegara yang disebarkan penumpang pesawat saat sistem kesehatan setiap negara berbeda kapasitasnya?

Dalam episode podcast SuarAkademia kali ini, kami berbincang dengan ahli Kedokteran Penerbangan dari Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Trevino Pakasi. Dia menganggap kebijakan pelonggaran sebagai tahap “uji-coba” karena pandemi COVID-19 ini sangat kompleks. Misalnya, durasi kemanjuran vaksinasi – walau cakupannya di sejumlah negara sudah tinggi – masih dalam proses riset dan virus terus bermutasi.

Simak diskusi lengkapnya di SuarAkademia - ngobrol seru isu terkini, bareng akademisi.

References

  1. ^ Asia Timur (world.kbs.co.kr)
  2. ^ Eropa (travel.kompas.com)
  3. ^ Malaysia (travel.kompas.com)
  4. ^ Singapura, (www.cnnindonesia.com)
  5. ^ Arab Saudi (www.kompas.com)
  6. ^ kebijakan per April lalu (bisnis.tempo.co)
  7. ^ Korea Selatan, Jepang, Taiwan dan Australia (www.worldometers.info)

Authors: Ahmad Nurhasim, Editor Sains + Kesehatan, The Conversation

Read more https://theconversation.com/penerbangan-dibuka-lagi-seberapa-besar-risikonya-menyebarkan-covid-183029

Magazine

Deddy Corbuzier menghapus video _podcast_ dengan Ragil: dunia maya masih belum jadi ruang aman untuk kelompok LGBTIQ+

Bendera pelangi, simbol perjuangan kelompok LGBTIQ+.(Pixabay)), FALBaru-baru ini, mantan pesulap yang kini menjadi kreator YouTube terkenal, Deddy Corbuzier, mendapat banyak kecaman dari masyarakat se...

Pakar Menjawab: apakah penyakit mulut dan kuku hewan ternak bisa menular ke manusia?

Dokter Hewan memeriksa sapi di sebuah tempat penjualan hewan kurban di Babakan Ciparay, Bandung, Jawa Barat, 17 Mei 2022, untuk mengantisipasi penyebaran Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) pada hewan terna...

Pakar Menjawab: kenali 'heat islands', pemicu panas menyengat di Ciputat dan kawasan urban lainnya

(Antara)Sejak awal Mei lalu, sejumlah warga di Jabodetabek mengeluhkan cuaca panas yang menyengat di daerah perkotaan.Ternyata ini tak hanya dialami sebagian orang. Badan Klimatologi Meteorologi dan G...



NewsServices.com

Content & Technology Connecting Global Audiences

More Information - Less Opinion