Asian Spectator

.

.

Mengapa film baru Ms. Marvel penting bagi penonton Muslim

  • Written by Safiyya Hosein, Part-time lecturer, Toronto Metropolitan University
Mengapa film baru Ms. Marvel penting bagi penonton Muslim

Sebuah acara di Disney+ TV yang menampilkan Ms. Marvel, alias Kamala Khan – yang merupakan pahlawan perempuan Muslim pertama di Marvel Cinematic Universe, yang dirilis pada 8 Juni[1]. Pembicaraan internet sedang diwarnai dengan berbagai diskusi tentang karakternya yang menggemaskan.

Serial buku komik yang mendasari acara ini sendiri meraih peringkat pertama dalam daftar buku komik setelah debutnya tahun 2014.[2]

Sang gadis berdarah Pakistan-Amerika tersebut menjadi salah satu karakter Marvel yang paling sukses[3] di antara karakter lain yang muncul selama satu dekade terakhir dengan berhasil meraih jangkauan audiens yang besar.

Acara tersebut mendapatkan sambutan baik dari para kritikus[4] yang melihat karakter Kamala sebuah sebuah terobosan – khususnya bagi fansnya yang berasal dari Asia Selatan, yang beragama Islam, dan yang seringkali menghadapi masalah rasisme.

Sayangnya, acara tersebut juga mendapatkan reaksi bernada rasis dan seksis [5] di internet dalam bentuk komentar dari orang-orang yang membanjiri acara tersebut dengan ulasan negatif yang menunjukkan terganggunya mereka dengan identitas Ms. Marvel yang baru.

Trailer ‘Ms. Marvel.’

Remaja Amerika keturunan Pakistan biasa

Kamala, yang diperankan oleh Iman Vellani, adalah remaja muslim berdarah Pakistan-Amerika biasa yang bertransformasi menjadi seorang pahlawan super. Di dalam komiknya, perubahan tersebut terjadi setelah dia bersentuhan dengan kabut yang mengiduksikan mutasi genetik [6] . Dalam acara TV-nya, kekuatannya aktif muncul setelah ia memasangkan gelang neneknya

Penonton bisa memberi sebagian kredit atas suksesnya Ms. Marvel kepada editor dan ko-kreator serial tersebut, Sana Amanat,[7] seorang Muslim Pakistan-Amerika, dan juga kepada penulis pertamanya, G. Willow Wilson[8] , seorang kulit putih yang pindah agama ke Islam.

Wilson menulis Kamala dengan sangat indah, sebuah usaha yang akhirnya dihargai oleh audiens yang besar. Sebagaimana laporan The New York Times, Amanat dan Wilson mengetahui bahwa sebagai pahlawan super Ms Marvel akan menghadapi ekspetasi yang tinggi karena Muslim tradisional mungkin mengharapkan dia menjadi sosok yang lebih sederhana, dan Muslim sekuler mungkin mengharapkan yang berbeda[9]

Read more: Why the stakes are so high for the Black Panther[10]

Karya mereka juga hadir setelah kejadian 9/11 ketika representasi Muslim[11], meskipun mendapatkan beberapa nuansa, telah juga mengulangi stereotip lama — dengan Islamofobia yang dibingkai dengan debat yang mempertanyakan kecocokan nilai-nilai Islam dengan Barat[12].

People dressed up and dancing.
Teman Kamala, Nakia (Yasmeen Fletcher) dan Bruno (Matt Lintz) terlihat berdansa dengan dia dan Bibi Ruby (Anjali Bhimani) di pernikahan kakaknya.

Budaya Muslim Asia Selatan

Baik dalam komik maupun serial TV, Kamala merepresentasikan Islam Asia Selatan. Misalnya, Kamala memakai dupatta Asia Selatan, ketika berdoa di masjid. Dan trauma antar generasi yang diciptakan oleh Pemisahan antara India-Hindu dan Pakistan-Muslim[13] adalah kekuatan utama dalam plot tersebut.

Karakter mewarnai percakapan mereka dengan frasa dan kata dalam bahasa Urdu. Episode 1[14] menunjukkan Kamala dan ibunya berbelanja untuk upacara yang merupakan salah satu acara terpenting dalam latar belakang Asia Selatan yaitu acara pernikahan. Acara ini kemudian ditampilkan di Episode 3.

Penonton disuguhi adegan Kamala mencoba pakaian adat Asia Selatan shawlaar kameeze, di salah satu episode. Dalam adegan ini, tokoh penting lainnya dalam budaya Asia Selatan muncul: Bibi yang suka bergosip[15]. Musik Asia Selatan juga merupakan fitur reguler di acara itu, dan Marvel telah membuat tautan[16] ke lagu-lagu yang diputar.

Pemain pendukung: Nani dan Red Dagger

A young man smiling.
Ksatria Aramis berperan sebagai Belati Merah. (Shutterstock)

Saya menantikan alur cerita dengan dua karakter Asia Selatan — Nani_ Kamala (nenek dari pihak ibu), diperankan oleh Samina Ahmed[17], dan pahlawan super pria yang juga berdarah Pakistan, Red Dagger, yang diperankan oleh Aramis Knight[18].

Red Dagger saat ini juga berpasangan dengan Ms. Marvel[19] dalam komik digital. Dirinya menjadi sosok penting terutama karena media populer barat sering menggambarkan pria Muslim sebagai penindas wanita [20], bukan pahlawan super.

Memecahkan kiasan yang lelah

Saya senang kehadiran sosok Kamala karena apa yang dia tunjukkan kepada penggemar perempuan Asia Selatan, yang beragama Muslim, dan menghadapi aksi rasisme, setelah seumur hidup melihat pengambaran yang setengah-setengah[21] atau orientalist[22] terhadap mereka.

Setelah menonton dua episode pertama, jurnalis Unzela Khan mengatakan bahwa dia merasa “realitas sehari-hari (minus kekuatan super) akhirnya dibagikan secara akurat[23] dan aman dengan seluruh dunia.”

Dalam studi audiens yang saya lakukan pada arketipe superhero Muslim[24] sebagai bagian dari penelitian doktoral saya , peserta dari berbagai latar belakang Muslim menunjukkan keinginan untuk menerima sosok Ms. Marvel.

Responden menyatakan kelegaan melihat Kamala sebagai pahlawan super Muslim tiga dimensi yang unik dalam komik Amerika, karena dia adalah terobosan dari representasi teroris dan sosok perempuan Muslim tertindas[25] yang mendominasi representasi Islam dalam lanskap budaya populer barat.

Mereka menganggap Ms. Marvel sebagai penghubung karena dia menghubungkan budaya leluhurnya dan budaya Amerika.

A superhero is seen extending her hand.
Iman Vellani berperan sebagai Ms. Marvel/Kamala Khan di ‘Ms. Keajaiban.’ (Marvel Studios 2022)

Responden yang merupakan orang Muslim dari Asia Selatan khususnya sangat senang karena dia tidak hanya merepresentasikan mereka, tetapi karena dia mendobrak anggapan bahwa “Muslim sama dengan Timur Tengah”[26]. Responden kulit hitam yang beragama Muslim juga menyuarakan poin terakhir ini.

Terhindar dari stereotype?

Sementara sebagian besar responden dalam penelitian saya menyambut Ms. Marvel sebagai tempat perlindungan dari stereotip Islamofobia, satu menekankan bahwa jika seorang pahlawan super Muslim muncul dalam sebuah cerita yang menunjukkan sesuatu yang tidak mencerminkan prinsip-prinsip Islam, akan ada risiko hal ini dapat berdampak negatif terhadap komunitas Muslim. .

Sejak acara tersebut diluncurkan, beberapa penggemar Muslim marah dengan Episode 3 yang menceritakan Kamala adalah jin[27]. Menurut Encyclopedia of Islam, jin adalah istilah Al-Quran yang digunakan untuk benda yang terdiri dari uap dan api[28]. Jin populer dipahami sebagai makhluk gaib[29] . Jin yang diterjemahkan melalui lensa orientalis barat telah menjadi pokok penggambaran “jin” masyarakat barat[30].

Banyak yang mengatakan bahwa itu adalah pilihan yang membingungkan untuk mengambil pemikiran Barat sambil menjadikan pahlawan super Muslim pertama di MCU sebagai jin — dan bahwa mereka tidak dapat ber-cosplay seperti dia sekarang[31]. Cerita Kamala sebagai tidak ada di komik.

Titik balik representasi?

Dalam studi audiens saya, seorang wanita muda Muslim India sangat senang melihat Kamala mengambil alih dari Ms. Marvel pendahulunya yang berambut pirang dan bermata biru, Carol Danvers[32].

Read more: Higher, further, faster: Marvel's first female cinematic superhero[33]

Dia mengatakan Kamala akan membiarkan gadis-gadis muda, coklat dan berkulit gelap tahu bahwa mereka juga istimewa setelah seumur hidup tidak melihat diri mereka terwakili di media populer barat.

Ilustrator Muslim Amerika-Pakistan, Anoosha Syed, baru-baru ini men-tweet tentang ini sebagai tanggapan atas pertanyaan tentang identitas Kamala, menulis: “Melihat banyak orang online … dengan marah berkomentar ‘untuk siapa acara ini ??’ Hai! Halo! Ini untuk saya !!! Seorang gadis Muslim Pakistan yang belum pernah melihat dirinya terwakili di media seperti ini sebelumnya!!”

Dengan serial Ms. Marvel saat ini mendapatkan 96 persen rating positif di Rotten Tomatoes (web rating)[34], Saya mempertanyakan apakah kita berada di puncak titik balik representasi Muslim di Barat – terutama untuk gadis-gadis Asia Selatan dan Muslim.

Di masa lalu, orang memilih kostum Putri Jasmine untuk mewakili karakter Disney dari dunia timur[35], untuk Halloween. Dengan adanya Ms. Marvel dan pahlawan super lainnya, anak perempuan sekarang mendapatkan pilihan pahlawan wanita lainnya untuk dipilih.

Arina Apsarini dari Binus University menerjemahkan artikel ini dari bahasa Inggris.

References

  1. ^ dirilis pada 8 Juni (www.businessinsider.com)
  2. ^ meraih peringkat pertama dalam daftar buku komik setelah debutnya tahun 2014. (www.diamondcomics.com)
  3. ^ menjadi salah satu karakter Marvel yang paling sukses (www.vox.com)
  4. ^ mendapatkan sambutan baik dari para kritikus (www.rottentomatoes.com)
  5. ^ reaksi bernada rasis dan seksis (www.newsweek.com)
  6. ^ dengan kabut yang mengiduksikan mutasi genetik (supernatural-powers.fandom.com)
  7. ^ editor dan ko-kreator serial tersebut, Sana Amanat, (elle.in)
  8. ^ G. Willow Wilson (www.newyorker.com)
  9. ^ Muslim tradisional mungkin mengharapkan dia menjadi sosok yang lebih sederhana, dan Muslim sekuler mungkin mengharapkan yang berbeda (www.newyorker.com)
  10. ^ Why the stakes are so high for the Black Panther (theconversation.com)
  11. ^ setelah kejadian 9/11 ketika representasi Muslim (nyupress.org)
  12. ^ debat yang mempertanyakan kecocokan nilai-nilai Islam dengan Barat (theconversation.com)
  13. ^ diciptakan oleh Pemisahan antara India-Hindu dan Pakistan-Muslim (www.newyorker.com)
  14. ^ Episode 1 (www.forbes.com)
  15. ^ Bibi yang suka bergosip (www.thehindu.com)
  16. ^ membuat tautan (www.marvel.com)
  17. ^ Nani_ Kamala (nenek dari pihak ibu), diperankan oleh Samina Ahmed (tribune.com.pk)
  18. ^ Red Dagger, yang diperankan oleh Aramis Knight (comicbook.com)
  19. ^ dengan Ms. Marvel (www.marvel.com)
  20. ^ pria Muslim sebagai penindas wanita (nyupress.org)
  21. ^ pengambaran yang setengah-setengah (www.cinemablend.com)
  22. ^ orientalist (www.statepress.com)
  23. ^ realitas sehari-hari (minus kekuatan super) akhirnya dibagikan secara akurat (www.ign.com)
  24. ^ arketipe superhero Muslim (mpcaaca.org)
  25. ^ representasi teroris dan sosok perempuan Muslim tertindas (nyupress.org)
  26. ^ anggapan bahwa “Muslim sama dengan Timur Tengah” (www.jstor.org)
  27. ^ yang menceritakan Kamala adalah jin (in.mashable.com)
  28. ^ istilah Al-Quran yang digunakan untuk benda yang terdiri dari uap dan api (dx.doi.org)
  29. ^ populer dipahami sebagai makhluk gaib (theconversation.com)
  30. ^ penggambaran “jin” masyarakat barat (theconversation.com)
  31. ^ pemikiran Barat sambil menjadikan pahlawan super Muslim pertama di MCU sebagai jin — dan bahwa mereka tidak dapat ber-cosplay seperti dia sekarang (www.youtube.com)
  32. ^ bermata biru, Carol Danvers (marvel.fandom.com)
  33. ^ Higher, further, faster: Marvel's first female cinematic superhero (theconversation.com)
  34. ^ 96 persen rating positif di Rotten Tomatoes (web rating) (www.rottentomatoes.com)
  35. ^ karakter Disney dari dunia timur (browngirlmagazine.com)

Authors: Safiyya Hosein, Part-time lecturer, Toronto Metropolitan University

Read more https://theconversation.com/mengapa-film-baru-ms-marvel-penting-bagi-penonton-muslim-188620

Magazine

Cacar monyet – kegagalan pemerataan vaksin global berikutnya?

Asisten dokter menyiapkan vaksin cacar monyet sebelum menyuntik pasien. APAkses yang tidak adil ke vaksin COVID-19 telah menjadi kegagalan moral yang besar yang sebelumnya telah diperingatkan oleh dir...

Masalah tranformasi digital yang tidak inklusif: pentingnya melayani orang yang tidak bisa akses internet

Getty ImagesIstilah “transformasi digital” sering terdengar akhir-akhir ini. Istilah ini sering digunakan untuk menggambarkan proses pergantian fungsi dan layanan yang pernah dilakukan sec...

Tenaga surya terbukti paling murah, dan riset kami menemukan teknologi yang membuatnya lebih murah lagi

ShutterstockPeristiwa cuaca ekstrem baru-baru ini telah menekankan pentingnya mengurangi emisi karbon dioksida yang meningkatkan suhu global. Transisi cepat dari ekonomi energi ke sumber energi terbar...



NewsServices.com

Content & Technology Connecting Global Audiences

More Information - Less Opinion