Asian Spectator

.

.

Gempa Cianjur: ahli jelaskan mengapa gempa dangkal lebih destruktif

  • Written by Phil R. Cummins, Professor, Australian National University
Gempa Cianjur: ahli jelaskan mengapa gempa dangkal lebih destruktif

Pada tanggal 21 November 2022, gempa bumi di dekat kota Cianjur, Jawa Barat menyebabkan setidaknya 268 kematian dan merusak 22.000 bangunan[1].

Dengan kekuatan 5,6 skala richter, gempa ini jauh lebih kecil daripada banyak gempa bumi lainnya[2] yang telah menyebabkan kematian dan kehancuran di Indonesia selama beberapa dekade terakhir.

Mengapa gempa Cianjur sangatlah berbeda? Salah satu alasan utama yang membuat gempa bumi ini begitu merusak adalah kedalamannya yang dangkal, yaitu 10 km.

Peristiwa ini harus menjadi peringatan untuk meningkatkan praktik kontruksi bangunan di Indonesia, mengingat bencana dangkal yang jauh lebih besar dapat terjadi di Jawa kapan saja.

Peran kedalaman gempa

Dua faktor terpenting yang menentukan intensitas guncangan tanah yang disebabkan oleh gempa bumi adalah kekuatan dan jaraknya.

Gempa bumi besar dengan kedalaman lebih dari 50 km dapat menyebabkan kerusakan yang meluas, tetapi intensitas guncangan berkurang karena gelombang seismik berjalan setidaknya 50 km sebelum mencapai ke permukaan hingga dapat dirasakan manusia.

Gempa bumi seperti ini jarang menimbulkan korban jiwa yang besar. Sebagai contoh, gempa Tasikmalaya yang berkekuatan 6,5 SR pada tahun 2017 terjadi pada kedalaman 90 km dan hanya menewaskan empat orang dan merusak 4.826 rumah[3].

Meskipun gempa Cianjur yang baru-baru ini terjadi jauh lebih kecil dari gempa Tasikmalaya – dengan kekuatan 5,6 skala Richter, energinya delapan kali lebih kecil, kerusakan yang dihasilkan jauh lebih besar.

Gempa Cianjur memiliki dampak yang lebih besar karena terjadi dalam jarak beberapa kilometer dari kota Cianjur, dengan guncangan yang dikategorikan “parah” – (Skala 8 menurut menurut skala yang dibuat oleh seorang vulkanologis dari Italia yang bernama Giuseppe Mercalli[4].

Perbandingan serupa dapat dilakukan dengan gempa zona yang terjadi di lepas pantai. Meskipun ukurannya bisa jauh lebih besar daripada gempa Cianjur, gempa jenis ini umumnya berjarak 100 km atau lebih dari pusat populasi, sehingga menyebabkan lebih sedikit korban jiwa akibat keruntuhan bangunan.

Bahaya yang jarang terjadi

Selain itu, gempa bumi dangkal di daratan dapat menjadi begitu dahsyat karena jarang terjadi, khususnya di Jawa. Ini menyebabkan kebanyakan orang tidak menyadari bahayanya.

Populasi Pulau Jawa meningkat empat kali lebih besar[5] selama abad ke-20[6]. Selama ini, hanya ada satu gempa dangkal yang terjadi, yaitu pada tahun 1924 yang menyebabkan hampir 800 kematian, dan empat gempa lainnya menyebabkan korban jiwa sebanyak 10 hingga 100.

Kemudian pada tahun 2006, gempa bumi Yogyakarta dengan kekuatan 6,3 skala Richter[7] terjadi. Peristiwa yang luar biasa ini menewaskan hingga 5.749 orang.

Selama beberapa generasi, gempa bumi besar belum pernah terjadi di daerah lain di Pulau Jawa.

Karena hal ini, tidak banyak perhatian yang diberikan terkait konstruksi bangunan, sehingga banyak bangunan lemah akan runtuh ketika gempa terjadi.

Masa kolonial yang sangat berbeda

Sejarah gempa bumi di Jawa pada masa kolonial melukiskan gambaran yang sangat berbeda. Studi terbaru kami[8] menunjukkan banyak gempa bumi yang menimbulkan kerusakan telah terjadi di Jawa sejak abad ke-17. Setidaknya sembilan gempa bumi sejak tahun 1865 telah menyebabkan guncangan yang begitu parah sehingga hampir pasti merupakan peristiwa gempa yang dangkal.

Ini termasuk dua gempa bumi di dekat Wonosobo di Jawa Tengah pada tahun 1924 yang menjadi penyebab bencana tanah longsor yang menewaskan hampir 900 orang.

Sebuah foto sepia yang menunjukkan bangunan kecil yang runtuh sepenuhnya
Kerusakan akibat gempa di Cianjur, Jawa Barat, pada Maret 1879. Leiden University Libraries Digital Collections, CC BY[9][10]

Dalam penelitian terbaru[11] kami, kami juga mendokumentasikan getaran yang sangat ekstrem yang disebabkan oleh gempa pada 25 Oktober 1875 di dekat Kuningan, Jawa Barat. Seorang saksi mata menggambarkan dirinya terlempar dari kursi dan melihat sekawanan sapi terlempar dari tanah.

Gempa bumi yang menyebabkan kerusakan juga pernah terjadi di Cirebon pada tanggal 16 November 1847. Peristiwa ini diperkirakan menyebabkan aliran sungai setinggi 5 meter[12] karena kekuatannya yang mencapai 7 skala Richter atau bahkan lebih besar.

Cianjur, lokasi gempa minggu ini, telah mengalami setidaknya satu gempa bumi yang menyebabkan kerusakan hebat, yaitu pada 28 Maret 1879, yang menyebabkan runtuhnya beberapa bangunan dengan korban jiwa.

Fakta kehidupan

Ahli geologi sangat memahami bahwa gempa bumi adalah fakta kehidupan di Pulau Jawa. Selama dua dekade terakhir, para ahli geologi telah mengidentifikasi banyak retakan[13] atau sambungan di kerak bumi di Jawa yang cenderung aktif, tetapi hanya segelintir yang telah dipelajari secara detail.

Read more: Belajar dari gempa Lombok, pentingnya strategi komunikasi risiko gempa di Indonesia yang rasional[14]

Patahan Lembang di pinggiran Bandung, kota terbesar keempat di Indonesia (dengan populasi 8,8 juta, yang lokasinya berlawanan dengan Cianjur 170.000), adalah salah satu dari sedikit bukti geologis[15] dari aktivitas gempa prasejarah yang telah ditetapkan. Patahan ini diperkirakan mampu menghasilkan gempa berkekuatan 6,5–7,0 skala Richter setiap 170–670 tahun.

Selain Yogyakarta, patahan aktif lainnya diketahui mengancam kota Jakarta, Surabaya, dan Semarang. Ini tidak menutup kemungkinan bahwa patahan lain juga mengancam daerah-daerah lain di luar ketiga kota tersebut.

Bersiap-siap untuk gempa berikutnya

Gempa dangkal yang jauh lebih besar dari gempa Cianjur dapat terjadi di kota-kota yang jauh lebih besar dari Cianjur. Apa yang dapat dilakukan Indonesia untuk menghindari kematian massal akibat peristiwa seperti itu?

Jawaban tipikalnya adalah memperbaiki – dan menegakkan – aturan bangunan yang akan memaksa setiap konstruksi baru menjadi lebih tahan gempa.

Indonesia memang memiliki kode bangunan berdasarkan peta bahaya seismik modern, tetapi hanya berlaku untuk bangunan delapan lantai atau lebih tinggi. Mengingat tingkat kemiskinan yang tinggi di Indonesia, penegakan aturan bangunan secara universal dianggap tidak praktis.

Read more: Meninjau ulang strategi peringatan dini tsunami di Indonesia: cermin dari Palu[16]

Sebagai alternatif, Indonesia mungkin dapat mengadopsi standar minimum yang sederhana untuk kekuatan beton, kualitas struktur, dan aspek lain dari praktik bangunan yang mungkin tidak sesuai dengan kode bangunan, tetapi setidaknya dapat memberikan tingkat perlindungan yang lebih tinggi daripada praktik yang diterapkan saat ini.

Setiap perubahan dalam praktik bangunan memerlukan perubahan budaya. Artinya, masyarakat harus menaruh harapan lebih pada tenaga konstruksi bangungan, dan bersedia membayar untuk membayar jasa mereka.

Zalfa Imani Trijatna dari Universitas Indonesia menerjemahkan artikel ini dari bahasa Inggris.

References

  1. ^ 268 kematian dan merusak 22.000 bangunan (www.bbc.com)
  2. ^ gempa bumi lainnya (www.ngdc.noaa.gov)
  3. ^ hanya menewaskan empat orang dan merusak 4.826 rumah (www.ngdc.noaa.gov)
  4. ^ Skala 8 menurut menurut skala yang dibuat oleh seorang vulkanologis dari Italia yang bernama Giuseppe Mercalli (www.usgs.gov)
  5. ^ empat kali lebih besar (www.bps.go.id)
  6. ^ abad ke-20 (www.researchgate.net)
  7. ^ kekuatan 6,3 skala Richter (www.ngdc.noaa.gov)
  8. ^ Studi terbaru kami (pubs.geoscienceworld.org)
  9. ^ Leiden University Libraries Digital Collections (digitalcollections.universiteitleiden.nl)
  10. ^ CC BY (creativecommons.org)
  11. ^ penelitian terbaru (pubs.geoscienceworld.org)
  12. ^ aliran sungai setinggi 5 meter (iopscience.iop.org)
  13. ^ mengidentifikasi banyak retakan (pubs.geoscienceworld.org)
  14. ^ Belajar dari gempa Lombok, pentingnya strategi komunikasi risiko gempa di Indonesia yang rasional (theconversation.com)
  15. ^ bukti geologis (www.sciencedirect.com)
  16. ^ Meninjau ulang strategi peringatan dini tsunami di Indonesia: cermin dari Palu (theconversation.com)

Authors: Phil R. Cummins, Professor, Australian National University

Read more https://theconversation.com/gempa-cianjur-ahli-jelaskan-mengapa-gempa-dangkal-lebih-destruktif-195204

Magazine

Twitter mencabut larangan misinformasi COVID: ini risiko besar bagi kesehatan masyarakat

Pembatasan misinformasi COVID-19 di Twitter telah dinonaktifkan. Foto AP/Jeff ChiuPara peneliti dan pakar kesehatan masyarakat sangat prihatin tentang kemungkinan dampak dari keputusan Twitter untuk t...

Lessons from Cianjur: earthquake-prone Indonesia does not have seismic mitigation plan

The SAR team is looking for victims buried in an earthquake landslide in Cianjur Regency, West Java, Indonesia, November 24, 2022. BETWEEN PHOTOS/Yulius Satria Wijaya/hpMore than 340 people are dead o...

Upah minimum 2023 naik maksimal 10%: baik untuk pengusaha dan pekerja?

Kementerian Ketenagakerjaan mengumumkan upah minimum tahun 2023 naik maksimal 10%. Pengumuman ini tercantum dalam Peraturan Menteri Ketenagakerjaan (Permenaker) nomor 18 tahun 2022 tentang penetapan u...



NewsServices.com

Content & Technology Connecting Global Audiences

More Information - Less Opinion