Asian Spectator

.
Commercial Property

.

Siapapun yang terpilih dalam Pilpres 2024, Indonesia akan tetap mendekat ke Cina

  • Written by Muhammad Zulfikar Rakhmat, Researcher, Center of Economic and Law Studies (CELIOS)
Siapapun yang terpilih dalam Pilpres 2024, Indonesia akan tetap mendekat ke Cina

Indonesia, negara demokrasi terbesar ketiga di dunia, akan melaksanakan Pemilihan Umum (Pemilu) pada 14 Februari 2024.

Banyak spekulasi[1] bahwa mantan jenderal Prabowo Subianto dan pasangannya, Gibran Rakabuming Raka, putra Presiden Joko “Jokowi” Widodo, akan mendapatkan suara terbanyak dalam pemilihan presiden (pilpres), meskipun sangat mungkin terjadi putaran kedua.

Read more: Indonesia's presidential election may go to run-off, despite what the polls say[2]

Prabowo bersaing dengan dua calon presiden (capres) lainnya, Anies Baswedan dan Ganjar Pranowo, untuk memperebutkan kursi presiden. Dengan adanya kontroversi pencalonan Gibran[3] sebagai cawapres Prabowo, termasuk tuduhan bahwa Jokowi menyalahgunakan kekuasaannya[4], Prabowo diperkirakan akan bersaing sengit dengan Anies yang didukung oleh kelompok Muslim konservatif dan Ganjar yang didukung oleh partai politik terbesar di negara ini, Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP).

Terlepas dari hasil Pemilu 2024 nanti, sebagai ahli hubungan diplomasi Indonesia-Cina, kami percaya bahwa sikap Indonesia terhadap Cina kemungkinan besar akan tetap stabil, meskipun dengan beberapa variasi kecil, tergantung siapa presiden yang terpilih.

Tumpukan surat suara pemilu di sebuah TPS di Aceh pada Pemilu 2019.

Mengapa Cina akan tetap menjadi mitra penting

Secara ekonomi, Cina merupakan mitra dagang dan sumber investasi yang signifikan bagi Indonesia. Cina kerap menawarkan dana pembangunan dan peluang ekonomi yang cukup besar.

Pada tahun 2022, investasi Cina di Indonesia melonjak[5] menjadi US$5,18 miliar (Rp80,8 triliun), naik 64%[6] dibanding 2021.

Nilai ini adalah yang tertinggi dalam satu dekade terakhir, meskipun secara jumlah, proyek yang disponsori oleh Cina di Indonesia menurun[7] dari 1.800 proyek pada 2021 menjadi sekitar 1.580 proyek pada 2022.

Proyek infrastruktur utama Cina, Belt and Road Initiative (BRI), juga selaras dengan tujuan pembangunan Indonesia. Ini membuka peluang untuk pembangunan infrastruktur dan kerja sama ekonomi. Menurut laporan terbaru[8], Indonesia adalah salah satu negara yang menerima pendanaan BRI terbesar dibandingkan negara-negara lain, dengan total utang Indonesia ke Cina mencapai $54,8 miliar (Rp885 triliun).

Jadi, siapapun yang memenangkan Pemilu mendatang tidak akan secara drastis menggeser kebijakan luar negeri Indonesia saat ini. Melanjutkan hubungan persahabatan Indonesia dengan Cina adalah hal yang masuk akal dan strategis.

Beragam pendekatan para kandidat

Laporan terbaru kami[9] memberikan gambaran tentang kemungkinan pendekatan masing-masing kandidat terhadap Cina jika terpilih. Ini dilihat berdasarkan keterlibatan mereka dengan para pejabat Cina di masa lalu.

Prabowo secara khusus telah terlibat secara intens dengan Cina. Ia bertemu beberapa kali dengan Xiao Qian, mantan duta besar Cina untuk Indonesia, antara tahun 2018 dan 2022[10].

Prabowo Subianto.

Prabowo berencana melanjutkan hubungan diplomasi ini dan mencoba mencari investasi dari Cina di sektor infrastruktur dan ketahanan pangan.

Pasangannya, Gibran, memiliki interaksi yang terbatas dengan Cina. Namun, ia kerap dikaitkan dengan hubungan dekat ayahnya dengan Cina selama masa jabatannya.

Sejak Jokowi menjadi presiden, Cina telah menjadi mitra dagang dan investor terbesar di Indonesia. Nilai ekspor Cina ke Indonesia melonjak menjadi $71,32 miliar[11] (Rp1.114 triliun) pada tahun 2022. Pada 2014, nilai ekspor tersebut tak mencapai $40 miliar[12] (Rp625 triliun).

Ganjar, ketika masih menjabat Gubernur Jawa Tengah, juga telah banyak membahas kerja sama investasi, khususnya di wilayahnya, dengan para pejabat Cina.

Sementara itu, pasangannya, Mahfud MD, sebagai mantan Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan di kabinet Jokowi, telah berfokus pada isu-isu geopolitik, termasuk hukum dan hak asasi manusia (HAM). Namun, ia juga sempat bersikap kritis[13] terhadap kebijakan-kebijakan Cina.

Meskipun investasi Cina berpeluang mengungkit pembangunan, muncul juga kekhawatiran[14] di antara beberapa komunitas tentang degradasi lingkungan, pembengkakan biaya, dan masalah ketenagakerjaan.

Read more: Accidents on Chinese projects are rampant, but why does Indonesia's economy still depend on China?[15]

.

Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung senilai $8 miliar[16] (Rp125 triliun) di ibukota Jakarta, misalnya[17], menimbulkan kekhawatiran akan meningkatnya risiko tanah longsor dan dampaknya terhadap pasokan air di Jawa Barat.

Seorang petugas berdiri di samping kereta cepat yang menghubungkan ibukota Jakarta dan Bandung, Jawa Barat.

Beberapa proyek pertambangan nikel Cina di Sulawesi Tengah juga telah banyak ditentang karena dampak buruknya terhadap lingkungan dan masyarakat setempat.

Kekhawatiran juga muncul mengenai proyek pembangkit listrik tenaga air Batang Toru[18] di Sumatra Utara, yang makin mengancam habitat orangutan Tapanuli—spesies endemik terancam punah.

Sebaliknya, Anies lebih banyak berinteraksi dengan negara-negara Barat. Keterlibatannya dengan Cina terlihat cukup terbatas.

Calon wakil presidennya, Muhaimin Iskandar, hanya baru-baru ini saja menunjukkan lebih banyak interaksi dengan para pejabat Cina. Ini kemungkinan bertujuan untuk “melengkapi” kurangnya Anies.

Pemimpin seperti Anies atau Ganjar sebaiknya mampu membuktikan bahwa mereka dapat lebih melibatkan masyarakat dalam proyek-proyek pembangunan berkelanjutan yang didanai oleh Cina, yang bertujuan untuk menyeimbangkan pertumbuhan ekonomi dengan perlindungan lingkungan dan kesejahteraan sosial.

Modifikasi kebijakan yang ramah Cina

Peningkatan status kekuatan global Cina dan eksistensinya di Asia Tenggara, membuat Indonesia menyadari betapa pentingnya hubungan strategis dengan Cina.

Read more: Mixue on the march: ice cream serves soft power for China in Southeast Asia[19]

.

Namun, Indonesia harus menjaga keseimbangan antara hubungannya dengan Cina dan aliansinya dengan negara-negara besar lainnya, seperti Amerika Serikat (AS) dan mitra regional seperti Jepang dan Australia.

Dengan menjalin hubungan dengan Cina, Indonesia tampak berusaha menavigasi kerumitan geopolitik regional sembari menjaga kedaulatan dan kepentingan nasionalnya. Mencapai keseimbangan antara pembangunan ekonomi dan praktik-praktik berkelanjutan juga akan menjadi hal yang penting dalam membentuk hubungan masa depannya dengan Cina.

Siapapun presiden yang terpilih harus mengakui kekuatan tawar-menawar Indonesia dengan Cina.

Pemandangan kota Jakarta yang indah saat matahari terbenam.

Indonesia merupakan negara dengan perekonomian terbesar di Asia Tenggara. Indonesia juga memiliki posisi yang signifikan sebagai anggota kelompok ekonomi utama G20, yang mencerminkan kepercayaan internasional terhadap kekuatan ekonominya. Selain itu, lokasi Indonesia yang strategis menjadikannya bagian penting dari ambisi BRI Cina.

Dengan memanfaatkan posisi strategisnya dan terlibat dalam dialog yang bermakna dengan Cina, Indonesia dapat membuka kerja sama yang saling menguntungkan yang mendorong pembangunan berkelanjutan dan kemakmuran bagi kedua negara.

References

  1. ^ spekulasi (www.antaranews.com)
  2. ^ Indonesia's presidential election may go to run-off, despite what the polls say (theconversation.com)
  3. ^ kontroversi pencalonan Gibran (theconversation.com)
  4. ^ tuduhan bahwa Jokowi menyalahgunakan kekuasaannya (www.bbc.com)
  5. ^ melonjak (nswi.bkpm.go.id)
  6. ^ 64% (databoks.katadata.co.id)
  7. ^ menurun (databoks.katadata.co.id)
  8. ^ laporan terbaru (docs.aiddata.org)
  9. ^ Laporan terbaru kami (celios.co.id)
  10. ^ 2018 dan 2022 (celios.co.id)
  11. ^ $71,32 miliar (tradingeconomics.com)
  12. ^ $40 miliar (www.cnbcindonesia.com)
  13. ^ kritis (chinadialogue.net)
  14. ^ kekhawatiran (www.bbc.com)
  15. ^ Accidents on Chinese projects are rampant, but why does Indonesia's economy still depend on China? (theconversation.com)
  16. ^ $8 miliar (theconversation.com)
  17. ^ misalnya (bandung.kompas.com)
  18. ^ proyek pembangkit listrik tenaga air Batang Toru (www.mongabay.co.id)
  19. ^ Mixue on the march: ice cream serves soft power for China in Southeast Asia (theconversation.com)

Authors: Muhammad Zulfikar Rakhmat, Researcher, Center of Economic and Law Studies (CELIOS)

Read more https://theconversation.com/siapapun-yang-terpilih-dalam-pilpres-2024-indonesia-akan-tetap-mendekat-ke-cina-223208

Magazine

Indeks massa tubuh mungkin bukan indikator kesehatan terbaik - bagaimana cara memperbaikinya?

BMI dihitung dengan membagi berat badan dalam kilogram dengan tinggi badan dalam meter kuadrat.Christian Delbert/ ShutterstockIndeks massa tubuh atau BMI telah lama menjadi standar untuk mengukur kese...

Hampir 40% laki-laki bermasalah dengan citra tubuhnya, tetapi mereka sulit mendapatkan dukungan

Banyak laki-laki yang berharap mereka lebih berotot atau ramping.chaiyawat chaidet/ ShutterstockGitaris utama The Vamps, James Brittain-McVey, pernah berbicara tentang tekanan yang dia alami dengan ci...

Lelahnya kencan ‘online’: mengapa beberapa orang lebih memilih kencan tatap muka

Prostock-studio / ShutterstockSelama lebih dari dua tahun terakhir, orang-orang yang sedang mencari belahan jiwanya mengalami masa-masa sulit. Lockdown selama pandemi COVID-19 dan ketidakpastian telah...



NewsServices.com

Content & Technology Connecting Global Audiences

More Information - Less Opinion